Monday, October 26, 2020
Penulis Dihantar olehadmin

admin

714 ENTRI 3 KOMENTAR

0

بسم الله الرحمن الرحيم 

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته 

Segala puji bagi Allah SWT yang masih memberikan peluang kepada kita sehingga ke hari ini untuk terus hidup dalam nikmat iman dan islam. Selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad SAW, penghulu para Nabi. Firman Allah SWT: 

وإذ قال ربك للملائكة إني جاعل في الأرض خليفة قالوا أتجعل فيها من يفسد فيها ويسفك الدماء ونحن نسبح بحمدك ونقدس لك قال إني أعلم ما لا تعلمون 

(Surah al-Baqarah: Ayat 30) 

“Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat: “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi.” Mereka bertanya (tentang hikmah ketetapan Tuhan itu dengan berkata): “Adakah Engkau (Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan), padahal kami sentiasa bertasbih dengan memuji-Mu dan mensucikan-Mu?” Tuhan berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya.” 

Melihat kepada kepentingan mengaplikasikan seruan dalam ayat ini, Majlis Ketua Batch dengan kerjasama Naib Pengerusi PERUBATAN Cawangan al-Azhar (PCA)  akan mengadakan Pilihanraya Majlis Ketua Batch (MKB) seiring dengan sesi akademik baru 2020/2021. Di samping itu, Pilihanraya MKB ini dilihat sangat penting dalam melahirkan kepimpinan peringkat batch yang berkualiti dan komited dalam melaksanakan amanah Allah terutama dalam memastikan kebajikan ahli batch yang merupakan ahli PERUBATAN Cawangan al-Azhar daripada segenap aspek terjamin. 

Oleh sebab itu, memilih pemimpin merupakan perkara yang sangat penting. Ia tidak hanya sekadar untuk menentukan siapa yang berkuasa, akan tetapi lebih dari itu, ia akan menentukan tegak atau tidaknya aturan Islam. Maka, sebagai mukmin kita harus selektif dalam menentukan pemimpin agar tidak salah dalam memilih. 

Justeru, fasa pelaksanaan Pilihanraya MKB 2020/2021 telah ditetapkan bermula pada 20 Oktober sehingga 31 Oktober 2020. Teknikal pelaksanaan pilihanraya kali ini adalah bergantung kepada kesesuaian bagi batch yang ramai dan tidak terlibat dengan peperiksaan. Adapun, pemilihan ketua batch bagi batch yang mempunyai bilangan yang sikit (bawah 10 orang) dan batch yang berada dalam fasa peperiksaan adalah secara syura

Barisan Suruhanjaya Pilihan Raya Batch (SPRB) bagi setiap batch jurusan perubatan dan pergigian bakal menyusul. Nantikan! Gerak kerja Ketua Batch sesi ini akan berkuatkuasa selepas pengumuman penuh nama-nama calon di page PCA. Semoga Pilihanraya MKB 2020/2021 dapat berjalan dengan lancar.  

Sekian, terima kasih. 

“Perancangan Berstrategi, Pengurusan Berintegriti” 

“PCA: Kita Satu Keluarga” 

“Ilmuwan Berbakti, Teguh Sehati”  

AHMAD ZAKI ASSYATIRI BIN MUHAMAD SHUKRI, 

Naib Pengerusi I, 

PERUBATAN Cawangan al-Azhar 2020/2021. 

NURUL MADIHAH BINTI MOHD FADZLI 

Naib Pengerusi II, 

PERUBATAN Cawangan al-Azhar 2020/2021. 

0

اللهم صلى على سيدنا محمد وعلى آل سيدنا محمد وعلى اله وصحبه اجمعين

Alhamdulillah syukur ke hadrat Ilahi kerana dengan limpah rahmat dan kasih sayang-Nya dapat kita mengecapi nikmat Iman dan Islam. Selawat dan salam juga ke atas junjungan besar Nabi Muhammad SAW yang banyak berkorban dalam menyebarkan ajaran Islam sehingga sampai kepada kita.

Bersempena cuti peristiwa 6 Oktober 2020 yang jatuh pada hari Selasa esok hari, maka dengan ini fakulti perubatan dan pergigian mahasiswa/wi Universiti al-Azhar telah mengumumkan cuti tersebut ditangguhkan kepada hari Khamis, 8 Oktober 2020.

Justeru itu, segala aktiviti pembelajaran dan peperiksaan akan berjalan seperti biasa pada esok hari. Biro Akademik juga mengucapkan selamat menduduki peperiksaan bagi para pelajar yang terlibat. Diingatkan kepada seluruh ahli agar terus mematuhi SOP pada sebarang aktiviti sebagai langkah bagi mencegah penularan wabak COVID-19.

Sekian, terima kasih.

Untuk sebarang aduan, masalah atau cadangan, sila hubungi kami atau klik pautan di bawah:

http://tinyurl.com/aduanPCA

http://ask.fm/setiausahapca

#KitaKeluargaPCA

#KitakanRakyatMalaysia

#SayangiPERUBATAN

“Achieve The Highest, Improve Others”

“PCA: Kita Satu Keluarga”
“Ilmuwan Berbakti, Teguh Sehati”

Biro Akademik,
PERUBATAN Cawangan al-Azhar 2020/2021.

0

Bismillah. Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam atas segala nikmat yang telah dikurniakan. Selawat dan salam kepada jujungan Nabi Muhammad SAW kerana dengan titik peluh baginda dan para sahabat maka kita dapat mengecapi nikmat Islam pada hari ini.

Sempena dengan musim peperiksaan dan kehadiran pelajar-pelajar ke Mesir pasca cuti panjang disebabkan oleh pandemik COVID-19, sukalah kami untuk mengulas lebih lanjut tentang tajuk yang diberikan berkaitan dengan menuntut ilmu demi menuju reda Allah SWT.

Firman Allah dalam surah Taha ayat 114,

فَتَعَٰلَى ٱللَّهُ ٱلْمَلِكُ ٱلْحَقُّ ۗ وَلَا تَعْجَلْ بِٱلْقُرْءَانِ مِن قَبْلِ أَن يُقْضَىٰٓ إِلَيْكَ وَحْيُهُۥ ۖ وَقُل رَّبِّ زِدْنِى عِلْمًا

“Maka Maha Tinggilah Allah, yang menguasai seluruh alam, lagi Yang Benar (pada segala-galanya). Dan janganlah engkau (wahai Muhammad) tergesa-gesa membaca al-Quran sebelum selesai dibacakan oleh Jibril kepadamu, dan berdoalah dengan berkata “Wahai Tuhanku, tambahilah ilmuku.”

Ilmu pengetahuan ialah satu proses pembentukan pengetahuan yang terus menerus sehingga dapat menjelaskan sesuatu dengan berdasarkan sumber daripada wahyu Allah SWT, hati dan semesta yang dikaji dengan kritis sehingga dapat memahami hakikat dan memperoleh hasil yang benar. Hal ini kerana, ilmu sendiri berperanan penting dalam peradaban manusia. Selain itu, al-Quran merupakan sumber ilmu dan pedoman hidup bagi seluruh umat manusia agar mereka tidak sesat.

Ilmu harus dicari sehingga kita mengenali siapakah Tuhan yang telah menciptakan kita dan alam ini. Sesungguhnya hakikat kehidupan ini ialah kita tidak boleh lari daripada pengorbanan kerana jalan mujahadah adalah jalan menuju mahmudah. Tangganya licin dan berlumut, basah dan berselut, tiada perhentian untuk berehat kerana bukan di sini untuk melepaskan penat tetapi di tempat yang kekal selama-lamanya iaitu akhirat.

مَنْ خَرَجَ فِى طَلَبُ الْعِلْمِ فَهُوَ فِى سَبِيْلِ اللهِ حَتَّى يَرْجِعَ

“Barang siapa yang keluar untuk mencari ilmu maka ia berada di jalan Allah hingga ia pulang.” (HR Tirmidzi)

Sesungguhnya Allah SWT sangat memuliakan seorang muslim yang keluar untuk mencari ilmu. Allah SWT akan melipat gandakan pahala yang akan diperoleh oleh penuntut ilmu yang mengembara beribu batu untuk mencari ilmu. Walaubagaimanapun, untuk memperoleh ilmu, terdapat beberapa perkara yang perlu dititikberatkan, antaranya ialah adab-adab ketika menuntut ilmu.

Berikut merupakan adab-adab yang harus diketahui oleh kita sebagai penuntut ilmu:

  1. Niat menuntut ilmu semata-mata kerana Allah Taala.

Seperti firman Allah SWT dalam surah al-Bayyinah ayat 5:

“Padahal mereka tidak diperintahkan melainkan supaya menyembah Allah SWT dengan mengikhlaskan ibadah kepada-Nya, lagi tetap teguh di atas tauhid dan supaya mereka mendirikan sembahyang serta memberi zakat. Dan yang demikian itulah agama yang benar.”

Justeru, niat merupakan asas utama dalam melakukan sesuatu perkara kerana dengan niat akan mendorong seseorang melakukan perkara yang baik atau buruk. Seorang muslim yang ingin menuntut ilmu harus mengikhlaskan diri kerana Allah SWT supaya ilmu yang diterima mendapat pahala dan diredai oleh-Nya serta dapat diamalkan dengan sebaik mungkin dan disebarkan kepada rakan-rakan.

2. Berdoa ketika hendak menuntut ilmu.

اَللَّهُمَّ افْتَحْ عَلَيْنَا فُتُوْحَ ﭐلعَارِفِيْنَ وَارْزُقْنَا فَهْمَ النَّبِيِّـيْنَ وَإِلْهَامَ ﭐلمَلاَئِكَةِ المُقَرَّبِيْنَ بِرَحْمَتِكَ يَآ أَرْحَمَ الرَّاحمِيِنَ

“Ya Allah, bukakanlah pintu hati kami sebagaimana orang-orang yang arif, kurniakanlah kepada kami kefahaman nabi-nabi dan ilham para malaikat yang hampir dengan-Mu, dengan Rahmat-Mu Wahai Tuhan Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.”

3. Bersungguh dalam menuntut ilmu.

Rasulullah SAW bersabda:

“Dua orang yang rakus yang tidak pernah kenyang iaitu: Orang yang rakus terhadap ilmu dan tidak pernah kenyang dengannya dan orang yang rakus terhadap dunia dan tidak pernah kenyang dengannya.” (HR al-Baihaqi)

Ketika kita menuntut ilmu, kita tidak boleh merasa cukup dengan ilmu yang dimiliki sedangkan ilmu Allah SWT sangat luas dan hendaklah sentiasa merasa haus akan ilmu pengetahuan. Tuntutlah ilmu seolah-olah tidak pernah kenyang dengan ilmu yang didapatkan dan hendaklah kita sentiasa berkeinginan untuk menambah ilmu pengetahuan.

4. Menjauhi maksiat.

Dari Abu Hurairah RA, Rasulullah SAW bersabda:

“Seorang hamba apabila melakukan suatu kesalahan, maka dititikkan dalam hatinya sebuah titik hitam. Apabila ia meninggalkannya dan meminta ampun serta bertaubat, hatinya dibersihkan. Apabila ia kembali (berbuat maksiat), maka ditambahkan titik hitam tersebut hingga menutupi hatinya. Itulah yang diistilahkan ‘ar-Raan’ yang Allah sebutkan dalam firman-Nya (yang ertinya), ‘Sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya apa yang selalu mereka usahakan itu menutupi hati mereka.”

Untuk seorang penuntut ilmu, ilmu yang berkat dan bermanfaat dapat digapai apabila kita menjauhi maksiat kerana maksiat akan membuatkan otak kita susah untuk berfikiran jernih dan fokus ketika menuntut ilmu. Ilmu itu cahaya dan sesungguhnya cahaya tidak akan masuk ke dalam hati yang dilitupi dengan kegelapan maksiat.

5. Jangan sombong ketika menuntut ilmu.

Jika inginkan ilmu yang bermanfaat, jangan sombong dan harus merendahkan diri ketika menuntut ilmu.

“Dua orang yang tidak belajar ilmu: Orang yang pemalu dan orang yang sombong.” (HR Bukhari)

6. Memberikan sepenuh perhatian saat guru mengajarkan ilmu.

وَإِذَا قُرِئَ ٱلْقُرْءَانُ فَٱسْتَمِعُوا۟ لَهُۥ وَأَنصِتُوا۟ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ

“Dan apabila Al-Quran itu dibacakan, maka dengarlah akan dia serta diamlah (dengan sebulat-bulat ingatan untuk mendengarnya), supaya kamu beroleh rahmat.” (Surah al-A’raf: 204)

Adab yang lain menuntut ilmu adalah menjaga adab dengan guru ketika di dalam kelas atau tempat belajar. Jangan berbicara atau melakukan perkara yang tidak ada kena mengena dengan pembelajaran yang disampaikan dengan erti kata lain memberi sepenuh perhatian kepada pembelajaran tersebut.

Akhir kalam, kita juga memerlukan keyakinan atas apa yang kita perjuangkan kerana keyakinan menjadi satu bahan bakar utama untuk meraih kejayaan. Iringilah doa kepada-Nya dan usahalah sehabis mungkin serta bertawakal kepada Allah SWT. Semoga jalan yang kita pilih ini sentiasa diredhai oleh-Nya. Semoga selamat di titian sirat dan bahagia menuju syurga abadi. Bersabarlah dan bertabahlah dalam berjuang menuju redha Allah SWT kerana selepas kesusahan pasti disusuli dengan kemudahan.

0

Alhamdulillah, selawat dan salam buat junjungan Nabi Muhammad SAW dan setinggi-tinggi kesyukuran kita panjatkan ke hadrat Allah SWT yang telah mengizinkan kita untuk terus mengecapi nikmat iman, Islam dan ihsan sehingga ke hari ini.
Berkorban adalah satu bentuk ujian daripada Allah SWT kerana dalam menjalani kehidupan di dunia ini, kita harus melakukan pengorbanan.

Berkorban juga adalah kesanggupan untuk melepaskan sesuatu sebagai bukti setia dan cinta. Semakin besar dan berharga sesebuah pengorbanan, semakin nyata dan terbukti sesebuah kecintaan.

Misalnya, pengorbanan Nabi Ibrahim a.s. kepada anaknya Nabi Ismail a.s menjadi iktibar, pedoman dan teladan buat umat Islam dalam melengkapkan diri dan sentiasa bersedia dengan ujian Allah yang sentiasa menguji keimanan dan kesabaran demi menggapai mardhatillah dan cinta-Nya.

Justeru, kita perlu berjuang melaksanakan perintah Allah demi mencapai keredaan-Nya. Perjuangan itu pula memerlukan pengorbanan. Pengorbanan yang menjurus kepada pelaksanaan perintah Illahi bagi menjamin diri dan jiwa raga mencapai keredhaan-Nya.

Memetik kata-kata Saidina Ali bin Abi Talib: “Bahawa apabila kita dapat korbankan sesuatu yang paling berharga untuk orang lain, kelebihan yang akan kita peroleh nanti lebih daripada yang dikorbankan.”
Merdeka pula bukan sekadar bebas dari penjajahan fizikal bahkan bebas juga daripada kejahilan mengenal Tuhan yang sebenar untuk menjadi hamba Tuhan yang sejati.
Para pejuang kemerdekaan mengorbankan segala yang dimiliki,sebagai bukti setia dan cinta mereka terhadap agama, bangsa dan negara demi menyampaikan seruan Islam kepada bangsa keturunan dalam negara tercinta.

Setia dan cinta mereka sudah terbukti.

Seterusnya, menjadi tanggungjawab kita yang mewarisi kemerdekaan untuk buktikan pula setia dan cintanya kita kepada agama, bangsa dan negara seperti para pejuang terdahulu.

Seperti iman perlu dibuktikan dengan amal. Maka ilmu juga perlu dibuktikan dengan berbakti dan menyumbang segala yang dimiliki.Setiap satu elemen perlulah bergerak seiring tanpa meninggalkan salah satu.

Yang penting, kemerdekaan kita dimanifestasikan dengan terus menyampaikan seruan Islam.
Gunakan segala kelebihan yang ada untuk mencapai matlamat kewujudan kita. Mengajak manusia mengenal tuhan dan berpegang teguh dengan Islam.

Akhir kalam, yakinlah bahawa pengorbanan yang kita berikan untuk agama Islam, baik pengorbanan jiwa, harta, waktu, keluarga, dan lainnya, pasti akan dibalas dengan balasan yang sebaik-baiknya daripada Allah. Dakwah tidak akan hidup dan berkembang melainkan dengan jihad. Jihad pula tidak akan berlaku tanpa pengorbanan. Inilah jalan yang telah ditempuh oleh para nabi dan solihin sepanjang zaman seperti yang dirakamkan oleh Allah SWT dalam surah an-Nisa’ , ayat 74:


فَلْيُقَاتِلْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ الَّذِينَ يَشْرُونَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا بِالْآخِرَةِ ۚ وَمَنْ يُقَاتِلْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ فَيُقْتَلْ أَوْ يَغْلِبْ فَسَوْفَ نُؤْتِيهِ أَجْرًا عَظِيمًا

“Oleh itu, orang-orang (yang beriman) yang mengutamakan kebahagiaan akhirat daripada (kesenangan) kehidupan dunia, hendaklah mereka berperang di jalan Allah (untuk membela Islam). Dan sesiapa yang berperang pada jalan Allah lalu ia mati (gugur Syahid) atau beroleh kemenangan, maka Kami akan memberi kepadanya pahala yang besar.” [Surah an-Nisa’ 74]

0

بسم الله الرحمن الرحيم

فَإِن تَوَلَّوۡا۟ فَقُلۡ حَسۡبِیَ ٱللَّهُ لَاۤ إِلَـٰهَ إِلَّا هُوَۖ عَلَیۡهِ تَوَكَّلۡتُۖ وَهُوَ رَبُّ ٱلۡعَرۡشِ ٱلۡعَظِیمِ

“Kemudian jika mereka berpaling ingkar, maka katakanlah (wahai Muhammad): Cukuplah bagiku Allah (yang menolong dan memeliharaku), tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia kepada-Nya aku berserah diri, dan Dia lah yang mempunyai ‘Arasy yang besar.”
(Surat at-Taubah: 129)

Biro Akademik telah dimaklumkan oleh pihak Fakulti Perubatan, Universiti al-Azhar berkenaan beberapa pemakluman berkaitan peperiksaan dan pembelajaran para pelajar.

PERUBATAN

A. Peperiksaan bagi Subjek al-Quran (Bertulis).

Peperiksaan akan dijalankan pada bulan depan bagi para pelajar perubatan tahun 1, 2, 3 dan 4. Para pelajar yang di Malaysia khususnya boleh merancang untuk pulang ke Mesir semula bagi menghadiri peperiksaan ini memandangkan Timbalan Dekan tidak membenarkan peperiksaan ini ditangguhkan.

Bagi yang ingin menghadiri peperiksaan Dur Thani, masih tiada keputusan oleh Timbalan Dekan berkenaan perkara tersebut.

Berikut adalah tarikh peperiksaan subjek al-Quran.

  1. Tahun 1: 13/9/2020
  2. Tahun 2: 16/9/2020
  3. Tahun 3: 16/9/2020

B. Jadual Pembelajaran Akademik.

Para pelajar perubatan tahun 5 & 6 akan memulakan kelas pada esok hari. Sehubungan dengan itu, terdapat beberapa maklumat penting tentang pergerakan kelas tersebut:

  1. Kelas tersebut dikenali sebagai kelas intensif bagi menampung pembelajaran subjek-subjek yang tidak dapat dilaksanakan sepanjang fasa COVID-19.
  2. Semua subjek akademik akan dilaksanakan seperti biasa di kelas kecuali subjek Internal Medicine akan dilaksanakan di hospital.
  3. Para pelajar akan dibahagikan kepada 3 kumpulan dan akan bercampur belajar bersama dengan pelajar Mesir di dalam satu kelas.

Walau bagaimanapun, Biro Akademik akan cuba berbincang dengan Timbalan Dekan supaya para pelajar Malaysia dapat diasingkan kelas dengan pelajar Mesir supaya dapat belajar dengan lebih selesa.

C. Peperiksaan Dur Thani bagi Tahun 4.

Biro Akademik dimaklumkan tiada lagi tarikh khusus untuk pelaksanaan peperiksaan Dur Thani tersebut. Biro Akademik sudah sentiasa menggesa pihak fakulti agar mengeluarkan tarikh tersebut secepat mungkin bagi memudahkan perancangan pulang pelajar yang masih berada di Malaysia.

D. Hal-Hal Lain.

  1. Kelas untuk sesi baharu bagi para pelajar perubatan tahun 1, 2, 3, 4 dan 5 bawah akan bermula pada 17 Oktober 2020.
  2. Sebarang maklumat tambahan dan perubahan daripada pihak fakulti akan dimaklumkan dari semasa ke semasa.

Sebarang pertanyaan sila hubungi Biro Akademik:

  • Ahmad Danial bin Mohd Norazhar
  • Panggilan: +20 112 244 3221
  • WhatsApp: +20 112 244 3221

#KitaKeluargaPCA
#KitakanRakyatMalaysia
#SayangiPERUBATAN

“Achieve The Highest, Improve Others”

“PCA: Kita Satu Keluarga”
“Ilmuwan Berbakti, Teguh Sehati”

Biro Akademik,
PERUBATAN Cawangan al-Azhar 2020/2021.

0

ILMUWAN BERBAKTI TEGUH SEHATI

“Para intelektual bukanlah para pemegang PhD atau para professor, tetapi mereka adalah yang sentiasa memikirkan masalah dan merangka jalan keluar buat masyarakatnya.”

Thomas Sowell (2011), Intellectuals and Society

    Mahasiswa ialah benih-benih keilmuan yang perlu dituai untuk menjadi intelektual mahupun ilmuwan yang bermanfaat buat masyarakat, agama dan negara. Apakah perbezaan antara istilah mahasiswa dan pelajar? Istilah pelajar datang tanpa tanggungjawab kepada masyarakat, pelajar hanya bertanggungjawab kepada dirinya sahaja (tugas pelajar ialah belajar) tapi mahasiswa mempunyai bebanan tanggungjawab kepada diri, masyarakat, agama, bangsa dan negara.

    Nah, sudah terang lagi bersuluh mahasiswa itu ialah suatu kelompok pelajar yang berada pada peringkat tertinggi dalam sistem pendidikan formal sesebuah negara. Mahasiswa atau pemuda itu ialah aset negara, perlu digilap kemahirannya, dihamparkan dengan ilmu dan pengetahuan kerana kelak mereka ialah pimpinan negara yang memegang tampuk pemerintahan. Saidina Umar ra berkata: “Jika mahu melihat hala tuju sesebuah negara, maka lihatlah pemudanya hari ini.” Sayang seribu kali sayang, jika pemuda yang kita hasilkan tidak ghairah lagi pada ilmu, tidak cakna pada masyarakat hatta semakin meningkat sifat ananiyah dalam diri masing-masing. Ironinya, siapa pula yang bakal membela nasib masyarakat? Memacu pertumbuhan negara? Menyemarakkan budaya ilmu dalam kalangan masyarakat?

ٱقْرَأْ بِٱسْمِ رَبِّكَ ٱلَّذِى خَلَقَ

خَلَقَ ٱلْإِنسَٰنَ مِنْ عَلَق

ٱقْرَأْ وَرَبُّكَ ٱلْأَكْرَمُ

ٱلَّذِى عَلَّمَ بِٱلْقَلَمِ

عَلَّمَ ٱلْإِنسَٰنَ مَا لَمْ يَعْلَمْ

1. Bacalah (wahai Muhammad) dengan nama Tuhanmu yang menciptakan (sekalian makhluk),

2. Ia menciptakan manusia daripada sebuku darah beku,

3. Bacalah, dan Tuhanmu Yang Maha Pemurah,

4. Yang mengajar manusia melalui pena dan tulisan,

5. Ia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya.

(Surah al-Alaq: Ayat 1-5)

    Wahyu pertama yang diturunkan oleh Allah kepada Rasulullah SAW melalui pengantara malaikat Jibril ini mempunyai signifikan yang agung. Wahyu ini menggalakkan budaya ilmu melalui amalan membaca, menyuruh manusia untuk menyebarkan ilmu dengan pena dan tulisan dan menyuruh manusia untuk memulakan segala jenis perbuatan dengan menyebut nama Allah Yang Maha Agung. Allah, Tuhan yang menganugerahkan manusia dengan nikmat iman dan ilmu, Tuhan yang mengeluarkan bangsa arab daripada jahiliah menjadi umat pendukung dakwah Nabi Muhammad SAW yang mulia. Amalan jahiliah seperti menanam anak perempuan hidup-hidup, merendahkan maruah wanita, semangat assabiyah sehingga membawa kepada peperangan, merompak dan membunuh ditinggalkan. Malahan, digantikan dengan persaudaraan sesama Islam, maruah wanita dipelihara sesuai dengan hukum-hukum Islam, tidak membezakan manusia berdasarkan harta dan keturunan. Umat Islam berakhlak dengan akhlak yang paling mulia ketika itu di bawah lembayung Islam. Benarlah, kita ini hanya dimuliakan apabila beramal dengan Islam.

    Revolusi Islam terus mekar pada zaman pemerintahan Umaiyyah dan kemuncak keilmuan adalah pada zaman Abbasiyah. Bait al-Hikmah yang telah diasaskan oleh Khalifah Harun al-Rashid menjadi saksi keghairahan umat Islam menuntut ilmu, menghafal, mengkaji dan melakukan inovasi terhadap ilmu. Dikatakan bahawa di dalam Baitul al-Hikmah itu terkumpul semua buku yang berada di dunia. Bukan itu sahaja, bahkan kegiatan menterjemah karya Yunani berlaku dengan pesat dalam institusi tersebut. Karya itu ditekuni dan dilakukan pelbagai inovasi ke atasnya, hasil kebijaksanaan para ilmuwan terdahulu. Maka, tidak hairanlah apabila lahirnya nama-nama ilmuwan yang tersohor dalam pelbagai bidang seperti al-Farabi yang menguasai ilmu falsafah, Ibnu Sina penulis karya Qanun fi Tibb, al-Khawarizmi pakar matematik dan astronomi, al-Battani dan ramai lagi. Sejarah juga mencatat bahawa empat mazhab fikah tumbuh dan berkembang semasa Daulah Abbasiyah. Integrasi dalil aqli dan naqli berlaku dengan pesat sehingga menatijahkan tamadun yang agung.

Firman Allah dalam Surah al-Mujadalah ayat 11:

يَرْفَعِ ٱللَّهُ ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ مِنكُمْ وَٱلَّذِينَ أُوتُوا۟ ٱلْعِلْمَ دَرَجَٰتٍ…

…Allah meninggikan darjat orang-orang yang beriman di antara kamu, dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan agama (dalam kalangan kamu) beberapa darjat.

    Islam berkembang kerana golongan ilmuwan yang berterusan mencurahkan bakti membimbing dan membaik pulih segala norma hidup masyarakat. Peranan ilmuwan ini tidak boleh dipandang enteng kerana sejarah telah membuktikan jatuh bangun sesebuah tamadun dan negara adalah berdasarkan sejauh mana masyarakatnya menghargai nilai ilmu. Justeru, bagaimana pula perkaitan antara mahasiswa atau pemuda dengan ilmuwan? Presiden Soekarno berkata: “Berikan aku 10 orang pemuda, nescaya akan aku goncangkan dunia.” Kenapa pemuda didahulukan dalam segenap aspek berbanding golongan veteran? Hal ini kerana dalam diri seorang pemuda terkumpulnya pelbagai kekuatan, keazaman, kejernihan hati, kekuatan ingatan dan hafalan serta keteguhan jiwa. Orang muda itu keazamannya tinggi, jiwanya berkobar-kobar, harus dipandu dengan hikmah orang-orang tua. Maka, belajarlah dan bergurulah dengan mereka yang alim, galilah ilmu sebanyak yang mungkin seperti mana tamaknya Ibnu Sina mengkhatamkan pelbagai buku dalam perpustakaan milik Raja Nuh bin Mansur. Semoga lebih ramai ilmuwan dapat dilahirkan, membantu masyarakat yang dahaga ilmu, mengislahkan dan memandu masyarakat seterusnya mencipta tamadun agung yang baru.

Jabatan Setiausaha,

PERUBATAN Cawangan al-Azhar 2020/2021

STAY CONNECTED