[MINDA PIMPINAN BPI: PEMUDA KEBANGGAAN RASULULLAH]

0

“Ada pemuda yang lahir serta membesar di tengah-tengah umat yang keadaannya tenang, kerana kekuasaannya sudah kukuh dan kemakmuran hidupnya cukup mewah. Maka, ia pun lebih banyak menumpukan tenaga untuk dirinya sendiri berbanding kepentingan umatnya, malah mungkin dia bermain dan berfoya-foya dengan senang hati dan tidak berfikir apa-apa.

Di samping itu, ada pula pemuda yang lahir membesar di tengah-tengah umat yang terpaksa berjuang dan bertindak kerana mereka dijajah dan dikuasai musuh. Oleh itu, umat tersebut terpaksa berjuang sedaya upaya untuk mengembalikan hak mereka yang dirampas, harta kekayaan yang disamun. Begitu juga segala kebebasan yang telah hilang. Pada ketika itulah, kewajipan utama lagi pertama bagi pemuda tersebut adalah menumpukan segala perhatian untuk kepentingan umat berbanding faedah dirinya sendiri.

Ketika bertindak sedemikian itu, pemuda tersebut akan memperolehi kemenangan dan pelbagai kebaikan serta mencapai ganjaran daripada Allah dalam bentuk kebajikan dan pahala di akhirat kelak. Kita, angkatan pemuda islam ini, bertuah kerana kita termasuk dalam golongan yang kedua hingga terbukalah mata kita melihat umat yang terus-menerus berjuang serta bertungkus lumus demi kebenaran dan kebebasan.

Oleh itu, bersedialah wahai angkatan kesateria, alangkah hampirnya kemenangan itu untuk orang-orang yang beriman, dan alangkah besarnya kejayaan yang akan dicapai oleh angkatan yang terus-menerus bekerja dan bertindak.”

-Imam Hasan al-Banna, Risalah Wahai Pemuda-

Kita pemuda Islam perlu bersyukur kerana ditakdirkan Allah untuk berada dalam golongan yang kedua. Kita perlu sedar bahawa kita sedang hidup dalam kancah fitnah dan penindasan. Lihat sahaja umat Islam pada hari ini yang dihurung oleh musuh-musuh yang sedang membunuh mereka secara senyap. Sungguhpun mereka ramai, namun kualiti mereka ibarat buih di lautan yang langsung pecah walaupun disentuh lembut. Mereka menjadi hidangan yang menyelerakan bagi musuh-musuh Islam. Serangan ini tanpa sedar membunuh iman lantas menyebabkan manusia tidak lagi menjadikan Islam sebagai kompas hidupnya. Jadi, kita perlu sedar bahawa peranan pemuda ini amat penting bagi mengembalikan empayar Islam yang sudah jatuh bertahun-tahun lamanya. Maju dan mundurnya bangsa dan negara itu bergantung kepada keadaan para pemudanya. Fitrah kita mendesak agar kebebasan dikembalikan dan keadilan ditegakkan. Lantaran itu, lahirlah seorang pejuang.

Dalam sejarah terdahulu, kita mengenal pemuda-pemuda yang menjadi kebanggaan Rasulullah SAW dan diangkat darjatnya di sisi Allah seperti Abu Bakar as-Siddiq, Umar al-Khattab, Uthman bin Affan, Ali bin Abi Talib, Zaid bin Harithah, Zubair bin Awwam, Mus’ab bin Umair, Abdurrahman bin Auf dan ramai lagi pemuda lain yang patut kita jadikan contoh dan teladan dalam diri.

Apakah karakter atau ciri pemuda-pemuda yang digambarkan di atas sehingga mampu bergelar pemuda kebanggaan Rasullullah SAW?

  • Menyeru kepada kebenaran (alhaq).

Firman Allah SWT,

“Dan di antara orang-orang yang Kami ciptakan ada umat yang memberi petunjuk dengan hak, dan dengan yang hak itu (pula) mereka menjalankan keadilan.” (QS Al-A’raf [7]: 181)

  • Mencintai Allah dan Allah juga mencintai mereka.

Firman Allah SWT,

Wahai orang-orang yang beriman, barangsiapa di antara kamu yang murtad dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan mereka pun mencintai-Nya, yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mukmin, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad di jalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah kurnia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah Maha Luas (pemberian-Nya), lagi Maha Mengetahui.” (QS Al-Maidah [5]: 54)

  •  Saling melindungi dan mengingatkan satu sama lain serta taat menjalankan ajaran agama.

Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebahagian mereka (adalah) menjadi penolong bagi sebahagian yang lain. Mereka menyuruh (mengerjakan) yang makruf, mencegah dari yang mungkar, mendirikan solat, menunaikan zakat dan mereka taat kepada Allah dan Rasul-Nya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (QS At-Taubah [9]: 71)

  • Memenuhi janjinya kepada Allah SWT.

Allah berfirman,

(Iaitu) orang-orang yang memenuhi janji Allah dan tidak merosak perjanjian.” (QS Ar-Ra’d [13]: 20)

  • Tidak ragu-ragu berkorban dengan jiwa dan harta mereka untuk kepentingan Islam.

Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu hanyalah orang-orang yang percaya (beriman) kepada Allah dan Rasul-Nya, kemudian mereka tidak ragu-ragu dan berjuang (berjihad) dengan harta dan jiwa mereka pada jalan Allah. Mereka itulah orang-orang yang benar.” (QS Al-Hujurat [49]: 15)

  • Selalu beribadah kepada Allah dan hatinya sentiasa terpaut dengan masjid.

Rasulullah SAW bersabda: “Ada tujuh (7) golongan yang akan mendapat naungan Allah pada hari tidak ada naungan selain naungan-Nya, (iaitu): Pemimpin yang adil, pemuda yang selalu beribadah kepada Allah, orang laki-laki yang hatinya terpaut dengan masjid, dua orang yang saling mencintai kerana Allah, orang laki-laki yang sentiasa mengingati Allah (berzikir kepada-Nya) dalam seharian sehingga air matanya mengalir, orang laki-laki yang diajak seorang wanita yang mulia lagi cantik lalu ia berkata: “Aku takut kepada Allah yang menguasai seluruh alam,” dan orang laki-laki yang bersedekah dan menyembunyikan (amal) sedekahnya sehingga tangan kirinya tidak mengetahui apa-apa yang disedekahkan tangan kanannya. (HR Bukhari dan Muslim)

Hanya berdasarkan ciri-ciri pemuda yang dipaparkan di atas, maka Islam berhasil menyingkirkan segala bentuk kerosakan dan kezaliman. Malah, sifat ingin mengislah dunia dalam diri mereka itu sendiri adalah fitrah manusia yang baik yang mencintai keamanan dan keadilan. Oleh kerana itu, kita perlu mencontohi dan mengkaji perjuangan-perjuangan mereka sebagai satu lonjakan semangat supaya kita terus istiqamah untuk berjihad pada jalan-Nya. Tugas-tugas dan tanggungjawab kita sebagai seorang hamba, da’i dan khalifah perlu kita selesaikan dengan sehabis baik. Tanggungjawab ini seharusnya terbeban dan terpundak di atas bahu kita bagi menyampaikan dan menjelaskan fikrah Islam yang sebenar, dengan efektif dan efisien.

Ingatlah, pemuda ini diibaratkan sebagai urat nadi kepada dakwah. Oleh itu, seyogia lah para pemuda tetap menjaga kesihatan nadinya agar tetap berdenyut dan tidak membenarkannya untuk berhenti dan diam. Ayuh para pemuda, teruskan perjuanganmu!

TIADA KOMENTAR

Apa komen anda?