PERTOLONGAN ALLAH: TUNGGU VS USAHA

PERTOLONGAN ALLAH: TUNGGU VS USAHA

0

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِي اللهُ عَنْهُ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : مَنْ نَفَّسَ عَنْ مُؤْمِنٍ كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ الدُّنْيَا نَفَّسَ اللهُ عَنْهُ كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ، وَمَنْ يَسَّرَ عَلَى مُعْسِرٍ يَسَّرَ اللهُ عَلَيْهِ فِي الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ، وَمَنْ سَتَرَ مُسْلِماً سَتَرَهُ اللهُ فِي الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ وَاللهُ فِي عَوْنِ الْعَبْدِ مَا كاَنَ الْعَبْدُ فِي عَوْنِ أَخِيْهِ. وَمَنْ سَلَكَ طَرِيْقاً يَلْتَمِسُ فِيْهِ عِلْماً سَهَّلَ اللهُ بِهِ طَرِيْقاً إِلَى الْجَنَّةِ، وَمَا اجْتَمَعَ قَوْمٌ فِي بَيْتٍ مِنْ بُيُوْتِ اللهِ يَتْلُوْنَ كِتَابَ اللهِ وَيَتَدَارَسُوْنَهُ بَيْنَهُمْ إِلاَّ نَزَلَتْ عَلَيْهِمْ السَّكِيْنَةُ وَغَشِيَتْهُمُ الرَّحْمَةُ، وَحَفَّتْهُمُ الْمَلاَئِكَةُ، وَذَكَرَهُمُ اللهُ فِيْمَنْ عِنْدَهُ، وَمَنْ بَطَأ فِي عَمَلِهِ لَمْ يُسْرِعْ بِهِ نَسَبُهُ 

(رواه مسلم)

Dari Abu Hurairah RA, Nabi SAW, bersabda: “Barang siapa yang melepaskan satu kesusahan seorang mukmin, pasti Allah akan melepaskan daripadanya satu kesusahan pada hari kiamat. Barang siapa yang menjadikan mudah urusan orang lain, pasti Allah SWT akan memudahkannya di dunia dan di akhirat. Barang siapa yang menutupi aib seorang muslim, pasti Allah SWT akan menutupi aibnya di dunia dan di akhirat. Allah SWT senantiasa menolong hamba-Nya selama hamba-Nya itu suka menolong saudaranya, barang siapa menempuh suatu jalan untuk mencari ilmu, pasti Allah memudahkan baginya jalan ke syurga. Apabila berkumpul suatu kaum di salah satu masjid untuk membaca al-Quran secara bergantian dan mempelajarinya, nescaya mereka akan diliputi sakinah (ketenangan), diliputi rahmat dan dinaungi malaikat dan Allah SWT menyebut nama-nama mereka di hadapan makhluk-makhluk lain di sisi-Nya. Barang siapa yang lambat amalannya, maka tidak akan dipercepat kenaikan darjatnya”. (Hadis riwayat Muslim)

Apabila kita mengetahui bahawa sebenarnya kita mampu berbuat sesuatu untuk menolong kesulitan orang lain, maka segeralah lakukan, segeralah beri pertolongan. Terlebih lagi apabila orang itu telah meminta daripada kita. Kerana pertolongan yang kita berikan, akan menjadi sangat bermakna bagi orang yang sedang berada dalam kesulitan. Cubalah bayangkan, bagaimana rasanya apabila kita berada di posisi orang yang meminta pertolongan daripada kita? Sungguh Allah SWT sangat mencintai orang yang mahu memasukkan kebahagiaan ke dalam hati orang lain dan menghapuskan kesulitan orang lain. Seorang Muslim hendaklah berusaha untuk membantu Muslim yang lain sama ada dari segi ilmu, harta, bimbingan, nasihat yang baik, tenaga dan sebagainya.

Baginda Nabi SAW sendiri banyak memuji mereka yang suka menolong orang lain, antaranya:

1. Pada suatu hari Rasululah SAW ditanya oleh sahabat baginda : “Ya Rasulullah, siapakah manusia yang paling dicintai Allah dan apakah perbuatan yang paling dicintai oleh Allah? Rasulullah SAW menjawab: “Manusia yang paling dicintai oleh Allah SWT ialah manusia yang paling banyak bermanfaat dan berguna bagi manusia yang lain; sedangkan perbuatan yang paling dicintai Allah SWT adalah memberikan kegembiraan kepada orang lain atau menghapuskan kesusahan orang lain atau melunasi hutang orang yang tidak mampu untuk membayarnya, atau memberi makan kepada mereka yang sedang kelaparan dan jika seseorang itu berjalan untuk menolong orang yang sedang kesusahan itu lebih aku sukai daripada beriktikaf di masjidku ini selama satu bulan.” (Hadis riwayat Thabrani).

2. Menolong orang lain juga dapat mengampuni dosa.
“Sesiapa yang berjalan untuk membantu saudaranya sesama muslim maka Allah akan menuliskan baginya suatu kebaikan daripada tiap langkah kakinya sampai dia pulang daripada menolong orang tersebut. Jika dia telah selesai daripada menolong saudaranya tersebut, maka dia telah keluar daripada segala dosa-dosanya bagaikan dia dilahirkan oleh ibunya, dan jika dia ditimpa kecelakaan (akibat menolong orang tersebut) maka dia akan dimasukkan ke dalam syurga tanpa hisab” (HR. Abu Ya’la ).

Cuba tanyakan kepada diri kita, apakah yang membuatkan diri kita menjadi enggan memberikan pertolongan? Bukankah kita semua tahu, segala sesuatu yang kita miliki sebenarnya daripada Allah SWT, lalu mengapa saat Allah SWT mengirimkan hamba-Nya yang berada dalam kesulitan datang kepada kita, kita berpaling dan tidak menghiraukan? Seolah-olah kita mempercayai apa yang ada di tangan kita, dan ragu-ragu apa yang ada di sisi Allah SWT. Hingga kadang-kadang seseorang itu berasa sangat sulit sekali untuk memberikan pertolongan walhal sebenarnya dia mampu.

Sungguh, memberikan infak di jalan Allah merupakan hal yang sangat berat untuk dilakukan oleh manusia, terutama infak harta, kerana manusia memang secara tabiat mempunyai sifat untuk cinta terhadap kekayaan dunia.

Di dalam al-Quran banyak disebutkan mengenai golongan ‘Abrar’. Golongan ini lebih mengutamakan kepentingan orang-orang yang memerlukan, walaupun diri dan keluarga mereka juga memerlukan. Perilaku golongan ‘Abrar’ merupakan cerminan sikap seorang Muslim sejati, sikap yang penuh perhatian dan peduli terhadap kehidupan sesama muslim dalam masyarakat. Pandangan mereka selalu jauh ke depan, mereka yakin bahawa hari akhir itu akan datang dan bersifat abadi, maka mereka tidak disibukkan dengan urusan harta dunia
yang bersifat sementara.

Sikap ‘ithar’ (lebih mengutamakan orang lain) mereka bukan bererti tidak memerlukan harta, namun mereka lebih mengutamakan keperluan orang lain terutama saudara seakidah mereka daripada kepentingan peribadi mereka, dengan tujuan semata-mata untuk mencari reda Allah SWT.

Konsep kebajikan dalam Islam itu luas. Ia mesti bermula dengan beriman dan bertakwa kepada Allah Azzawajalla dan orang yang beriman dan bertakwa pasti akan melakukan kebajikan.

وكَما تَدينُ تُدان

Seeru ala barakatillah. Bekerja untuk PERUBATAN, Bekerja untuk ISLAM!

Abu Bakar al Siddiq bin Mohamed
Ketua Biro Kebajikan
PERUBATAN Cawangan al-Azhar 2017/2018

TIADA KOMENTAR

Apa komen anda?